March 19, 2012

Surat Untuk Tuah

To: Tuah
From: Kakak



Hari ni hari ke-4 kamu mengadap Ilahi. Subuh ke-4 kakak bangun tanpa kamu disisi. Maghrib ke-4 kakak balik kerja tak disambut kamu. Weekend pertama tanpa keletah kamu. PERIT.


Tuah,

Hari ke-4 ini, kakak masih kakak yang lemah. Kakak yang masih tak mampu nak ziarah pusara kamu. Kakak yang masih tak mampu nak tatap wajah Atan. Kakak yang sama yang masih menangis saban subuh saban maghrib saban waktu bila wajah comel kamu menerpa minda. Kakak masih kakak kamu yang sama, yang sayang dan rindunya tak pernah berkubur bersama jasad kamu. Masih hangat masih kuat dalam jiwa, diri dan setiap aliran darah ni.



Tuah,
Kenapa cepat sangat kasih sayang kamu pergi?
Kenapa singkat sangat perkongsian hidup kita berjalan sempurna?
Kenapa sekejap sangat kita berkongsi hidup berkongsi sayang berkongsi segalanya bersama?
Cepat, singkat dan terlalu sekejap.



Tuah,
Sayang kakak terlalu dalam untuk kamu. Kakak bagi semua hati kakak untuk kamu. Sampaikan perginya kamu ke syurga milikNya, kamu bawa sekali hampir separuh jiwa kakak bersama. PERIT. Jiwa kakak sakit tanpa kamu.



Hari ke-4,
Tapi kakak?? Gambar kamu pon masih tak mampu kakak tatap. tengok sofa kamu tido kakak nangis. tengok sofa kamu cakar kakak nangis. tengok pasir berak kamu kakak nangis. tengok selendang kamu main saban pagi kakak nangis. tengok pintu bilik kakak nangis. setiap sudut rumah kita ni penuh kenangan kamu Tuah. 



Saat rumah sunyi sepi tanpa penghuni, kamu ada temankan kakak.
Saat kakak sedih makan sendiri, kamu ada temankan kakak.
Saat takot berseorangan lalui malam seorang diri di OUG, kamu ada temankan kakak.
Saat rumah bersepah tak sempat berkemas, kamu tak pernah jemu temankan kakak. Moping, sapu sampah, sidai baju, basuh toilet, basuh balcony, lipat baju, semua kamu ada setia temankan kakak. Penuh minat. Semua kita lakukan sama-sama. Sebab tu kakak sakit bila kamu pergi. Hampir seluruh kitaran hidup kakak di rumah kita ini, ada kamu menemani.



Tuah,
Hari ni hari isnin. Hari kakak beli ikan kamu dan Atan. Hari kamu paling excited tunggu kakak pulangkan?? Sebab ada sedikit rewards makanan kucing sedap. Semua berhenti tiba-tiba. Semua RUTIN kita hilang macam tu saja.



OUG sangat sunyi tanpa keletah kamu. Rumah hilang seri tanpa kehadiran kamu. Bilik kakak  kusam dan muram bila tiada lagi kamu yang excited nak terjah masuk saban masa. Semua jadi sunyi jadi sepi jadi suram dan kusam.



Yang tak lalui masa-masa bersama mungkin kata kakak gila. Terlalu sayangkan kamu hingga terseksa jiwa. Tanya saja pada mereka yang pernah memeluk tubuh kecil gebu bersih kamu. Pasti sedih yang wujud dalam jiwa itu, sedih yang pilu kan??



Abang nangis. Cik Sue nangis. Atok nangis. Atan sendiri menangis. 
T___________T



Tuah,
Kamu anak kucing paling istimewa. Yang mampu pahatkan rasa sayang pada kamu dalam setiap hati yang pernah mengenali kamu. PAHAT. sebab terlalu kuat ikatan sayang tu. 



Biar orang kata kakak gila. Biar orang kata kakak terlalu ikotkan rasa. Yang tak rasa, hanya mampu berkata-kata. Yang lalui bersama?? Air mata bukti rasa perit yang diselindung ditampal ditanggung yang dah tak tertanggung.



Tuah,
Jangan macam semalam. Teruslah muncul dalam mimpi kakak walau sekejap. Kakak rindu sangat. Rindu yang teramat.



Salam Sayang,
Kakak



3 comments:

PuTerI AmeeRA aka pUTmIrA said...

eima sayanggg....banyak2 sabar k...patah tumbuh hilang berganti...insyaallah...pasti ade hikmahnye...

Anonymous said...

Sayang sabaq na..sama2 kita kuat utk tempuh hari2 ke depan..InsyaAllah Tuah happy kat Sana dgn teman2 baru dan pasti Tuah menunggu kita diSana..be strong my baby..

Aqilah Rohizad said...

eima..be strong dear..